• Harga Emas melayang di sekitar $2.300 pada hari Selasa, tetap rentan.
  • Dolar AS menguat bersama dengan imbal hasil obligasi Treasury, menyusul data Nonfarm Payrolls AS yang kuat.
  • Pengaturan teknis harian harga Emas condong menguntngkan penjual, namun support $2.277 menjadi¬†kuncinya.

Harga Emas keluar dari palung empat minggu namun diperdagangkan dengan bias sisi bawah yang moderat pada Selasa pagi, berjuang melawan level $2.300. Dolar AS menghentikan tren naiknya di tengah penurunan imbal hasil obligasi Treasury AS, akibat gelombang penghindaran risiko.

Harga Emas Menahan Penurunan, Menunggu Hasil IHK AS dan The Fed

Harga Emas mencoba dead cat bons pada hari Senin, dibantu oleh kemunduran Dolar AS terhadap mata uang-mata uang utama lainnya, karena nada risiko membaik di penghujung hari. Saham-saham AS mengalami penutupan positif setelah satu hari yang penuh keputusasaan di Eropa karena ketegangan politik yang baru.

Pada paruh pertama perdagangan hari Senin, harga Emas berkonsolidasi di dekat posisi terendah empat minggu di $2.287 setelah Dolar AS menerima dorongan ganda, dengan aksi jual EUR/USD menawarkan langkah baru yang lebih tinggi sementara penghindaran risiko yang luas juga membantu Greenback yang merupakan safe-haven.

Euro terjual karena meningkatnya ketegangan politik di kawasan Euro, terutama setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pemilihan umum mendadak pada hari Minggu, membubarkan parlemen setelah jajak pendapat menunjukkan bahwa aliansinya mengalami kekalahan telak dalam pemilu Eropa dari partai sayap kanan Marine Le Pen.

Lebih lanjut, harga Emas menanggung beban dari data ketenagakerjaan AS yang kuat yang dipublikasikan pada hari Jumat, yang menunjukkan Nonfarm Payrolls meningkat 272.000 pekerjaan bulan lalu, dibandingkan dengan prediksi kenaikan 185 ribu pekerjaan. Rata-rata Pendapatan Per Jam, sebuah ukuran inflasi upah, naik 4,1% pada periode yang sama jika dibandingkan dengan kenaikan 4% di bulan April, mengalahkan ekspektasi untuk pertumbuhan 3,9%.

Pasar saat ini memprakirakan 46% kemungkinan bahwa Federal Reserve AS (The Fed) akan menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin di bulan September, sedikit naik dari 43% yang terlihat setelah rilis data NFP, FedWatch Tool dari CME Group menunjukkan pada hari Selasa.

Semua perhatian sekarang beralih ke peristiwa besar hari Rabu – data Indeks Harga Konsumen (IHK) AS dan pengumuman kebijakan The Fed, yang akan berdampak signifikan pada nilai Dolar AS dan menentukan arah pergerakan harga Emas selanjutnya.

Sementara itu, harga Emas gagal mengambil keuntungan dari sentimen risk-on yang masih berlangsung setelah pasar saham Tiongkok dan Hong Kong dibuka kembali pada hari Selasa jauh di zona merah, menyusul ketidakpastian politik Uni Eropa.

Masih harus dilihat seberapa jauh harga Emas dapat melanjutkan pelemahannya, yang disebabkan oleh tertundanya spekulasi penurunan suku bunga The Fed dan Tiongkok yang menunda pembelian cadangan Emasnya setelah 18 bulan terakhir.

David Tait, CEO World Gold Council (WGC), mengatakan kepada Reuters di sela-sela Konferensi Logam Mulia Asia Pasifik di Singapura, “Data Tiongkok memang menunjukkan adanya jeda. (Namun) mereka hanya menunggu dan mengamati. Jika harga terkoreksi ke level $2.200 per ons, mereka akan melanjutkannya lagi.”

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Seperti yang terlihat pada grafik harian, harga Emas melanjutkan fase konsolidasi turun setelah penembusan rising wedge.

Harga Emas tetap rentan terhadap risiko penurunan lebih lanjut pada penembusan di bawah level terendah 3 Mei di $2.277.

Relative Strength Index (RSI) 14-hari menunjukkan poin lebih rendah di bawah level 50, mendekati 44, menunjukkan lebih banyak penurunan harga Emas di masa mendatang.

Support relevan berikutnya terlihat pada penghalang psikologis $2.250, di bawahnya pengujian SMA 100 hari di $2.217 tidak akan terhindarkan.

Sebagai alternatif, setiap pemulihan harga Emas akan membutuhkan penerimaan di atas support SMA 50-hari yang berubah menjadi resistance di $2.344. Lebih jauh lagi, merebut kembali SMA 21 hari di $2.355 akan sangat penting untuk meniadakan bias bearish jangka pendek.

Para pembeli Emas kemudian akan memamerkan mereka menuju level tertinggi 24 Mei di $2.364.