• Harga Emas mempertahankan kenaikan sebelumnya di hari Jumat pagi, amati¬†kenaikan bulanan keempat.
  • Dolar AS kembali pulih karena sentimen¬†yang buruk, meskipun imbal hasil obligasi Treasury AS lemah.
  • RSI harian mendorong level 50, karena harga Emas berhasil mempertahankan support SMA 50 hari di $2.328.

Harga Emas mengkonsolidasikan pemantulan sebelumnya namun tetap terbatas dalam kisaran sempit di dekat $2.350 pada Jumat pagi. Harga Emas menunggu Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi Inti (PCE) AS yang sangat dinanti-nantikan, ukuran inflasi yang disukai Federal Reserve, untuk mendapatkan dorongan arah baru.

Semua Perhatian Tetap Tertuju pada Data Inflasi PCE AS

Pasar telah mengurangi ekspektasi untuk lebih dari satu kali kenaikan suku bunga The Fed tahun ini, setelah inflasi yang terus berlanjut dikombinasikan dengan komentar-komentar The Fed yang hawkish baru-baru ini. Menurut CME FedWatch Tool, pasar memperkirakan sekitar 50% kemungkinan bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga di bulan September, sementara probabilitas penurunan suku bunga di bulan November mencapai sekitar 64%.

Ekspektasi The Fed yang hawkish telah menghidupkan kembali permintaan Dolar AS secara keseluruhan, karena imbal hasil obligasi Treasury AS menguat ke level tertinggi multi-minggu. Namun, revisi ke bawah pada hari Kamis untuk data Produk Domestik Bruto (PDB) AS kuartal pertama yang disetahunkan menjadi 1,3% dari 1,6% pada estimasi pertama dan peningkatan moderat dalam Klaim Pengangguran Awal bertindak sebagai penghalang bagi kenaikan Dolar AS, mendorong aksi jual Greenback bersama dengan imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Hal ini membantu harga Emas untuk mencoba bangkit kembali, setelah mengalami penurunan tajam pada hari Rabu. Ke depan, masih harus dilihat apakah harga Emas dapat mempertahankan kenaikannya, karena nasibnya bergantung pada data inflasi PCE Inti AS yang akan dirilis pada perdagangan Amerika hari Jumat. Indeks Harga PCE Inti diprakirakan akan naik 2,8% YoY di bulan April, dengan kecepatan yang sama seperti yang terlihat di bulan Maret.

Kenaikan mengejutkan pada angka Inti akan memperkuat ekspektasi penurunan suku bunga The Fed yang tertunda dan kurang agresif, memberikan tambahan kekuatan pada penurunan Dolar AS dan menghancurkan harga Emas. Sebaliknya, harga Emas dapat melanjutkan rebound jika data menunjukkan pelemahan yang tidak terduga dalam inflasi PCE Inti, meningkatkan spekulasi untuk penurunan suku bunga The Fed pada bulan September.

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Seperti yang terlihat pada grafik harian, rebound harga Emas masih dibatasi di bawah Simple Moving Average (SMA) 21-hari di $2.355.

Sementara itu, para pembeli terus mempertahankan support SMA 50-hari utama di $2.328

Relative Strength Index (RSI) 14-hari mendorong level 50, menunjukkan kurangnya bias arah yang jelas untuk harga Emas.

Laporan inflasi PCE Inti AS yang panas dapat memicu penembusan ke bawah dari SMA 50 hari di $2.328. Pergerakan berkelanjutan di bawah level tersebut akan membuka peluang untuk menguji level $2.300.

Batas bawah utama berikutnya terlihat pada level terendah 3 Mei di $2.277.

Sebagai alternatif, harga Emas dapat naik di atas SMA 21 hari di $2.355 dalam upaya untuk merebut kembali support yang berubah menjadi resistance, kemudian di $2.376, jika data inflasi AS memberikan kejutan ke arah bawah.

Penerimaan di atas penghalang yang disebutkan di atas di $2.376 dapat membuka jalan bagi pembeli untuk menantang level tertinggi 24 Mei di $2.384.