• Harga Emas melanjutkan¬†penurunan pada hari Kamis, meskipun sentimen pasar yang risk-on.
  • Dolar AS mengikuti imbal hasil obligasi Treasury AS yang lebih tinggi karena berkurangnya spekulasi penurunan suku bunga The Fed.
  • RSI harian kembali berbalik bearish, karena harga Emas menantang support SMA 50 hari di $2.324.

Harga Emas mengalami penjualan baru di dekat $2.330, melanjutkan penurunan sebelumnya pada hari Kamis. Dolar AS (USD) menguat lebih lanjut, memberikan tekanan turun pada harga Emas. Pasar menantikan serangkaian data ekonomi AS dan pidato para pembuat kebijakan Federal Reserve (The Fed) untuk mendapatkan petunjuk kebijakan baru.

Harga Emas Masih Bergantung pada Ekspektasi The Fed

Harga Emas jatuh ke zona merah untuk pertama kalinya minggu ini, sangat dipengaruhi oleh meningkatnya skeptisisme pasar bahwa The Fed akan memangkas suku bunga lebih dari satu kali pada tahun 2024. Menurut CME FedWatch Tool, pasar menetapkan harga sekitar 53% kemungkinan bahwa The Fed akan mempertahankan suku bunga pada bulan September, sementara probabilitas penurunan suku bunga pada bulan November mencapai sekitar 60%.

Komentar hawkish The Fed baru-baru ini dan kekhawatiran para pembuat kebijakan tentang persistensi inflasi telah mengurangi peluang penurunan suku bunga The Fed yang agresif, memicu rally yang diperpanjang dalam imbal hasil obligasi Treasury AS sekaligus menghidupkan kembali Dolar AS terhadap pesaing utamanya.

Selain itu, meningkatnya ketegangan bahwa konflik Israel-Hamas dapat berubah menjadi konflik regional yang lebih luas membuat arus risk-off tetap utuh, terutama setelah CNN melaporkan pada hari Rabu bahwa militer Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka menetapkan “kontrol operasional” atas Koridor Philadelphia, sebuah jalur sepanjang 14 kilometer (8,7 mil) di sepanjang perbatasan antara Gaza dan Mesir.

Ke depan, Dolar AS akan terus menarik permintaan safe haven di tengah ketegangan Timur Tengah yang meningkat, yang bertindak sebagai penghambat bagi harga Emas. Selain itu, fokus tetap tertuju pada estimasi kedua data Produk Domestik Bruto (PDB) AS kuartal pertama, data Klaim Pengangguran mingguan dan data Penjualan Rumah Tertunda bersamaan dengan pidato dari Presiden The Fed New York John Williams dan Presiden The Fed Dallas Lorie Logan.

Publikasi data dan pidato The Fed dapat membantu pasar mengukur waktu potensi penurunan suku bunga The Fed tahun ini, yang berdampak pada nilai Dolar AS dan harga Emas tanpa bunga.

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Harga Emas sekali lagi gagal pada support rising wedge yang berubah menjadi resistance, kemudian di $2.372, dan berbalik ke selatan pada hari Rabu.

Relative Strength Index (RSI) 14-hari menghentikan momentum bullish dan berbalik ke wilayah bearish, mengingatkan para penjual Emas.

Saat ini, RSI menunjuk lebih rendah di bawah level 50, di dekat 48,00, menyiratkan lebih banyak penurunan untuk harga Emas.

Namun, para penjual Emas perlu menembus support SMA 50 hari di $2.324 untuk memulai tren turun baru menuju level acuan $2.300.

Batas bawah utama berikutnya terlihat pada level terendah 3 Mei di $2.277.

Di sisi lain, Jika harga Emas memantul dari SMA 50 hari di $2.324, resistance langsung akan terlihat di support SMA 21 hari yang berubah menjadi resistance di $2.353.

Pergerakan berkelanjutan di atas penghalang yang disebutkan di atas di $2.372 akan memberikan dorongan untuk pemulihan, menyerukan pengujian penghalang sisi atas berikutnya di level tertinggi 24 Mei di $2.384.