• Harga Emas berkonsolidasi dalam kisaran ketat di atas $2.400 pada¬†Rabu pagi, menunggu risalah The Fed.
  • Dolar AS stabil bersama dengan imbal hasil obligasi Treasury AS, karena sentimen risiko tetap hangat.
  • RSI bullish pada grafik harian terus menjaga harapan pembeli Emas.

Harga Emas diperdagangkan bolak-balik dalam kisaran ketat di atas $2.400 pada hari Rabu, mengkonsolidasikan penurunan sebelumnya. Para pedagang Emas menunggu risalah rapat kebijakan Federal Reserve AS (The Fed) bulan Mei untuk mendapatkan dorongan perdagangan baru.

Harga Emas Mempertahankan $2.400, Seiring Semakin Dekatnya Rilis Risalah The Fed

Setelah memulai minggu ini dengan positif, harga Emas turun dari rekor tertinggi $2.450, dan kini memasuki fase konsolidasi turun. Para investor menilai implikasi dari sikap hati-hati baru-baru ini terhadap prospek inflasi dan suku bunga, yang diadopsi oleh beberapa pejabat The Fed setelah data Indeks Harga Konsumen (IHK) bulan April dari AS memicu ekspektasi penurunan suku bunga.

Namun, taruhan untuk penurunan suku bunga The Fed yang agresif tahun ini terpangkas secara signifikan setelah beberapa pembuat kebijakan The Fed minggu ini, menimbulkan kekhawatiran tentang keberlanjutan tren disinflasi, menyiratkan bahwa suku bunga kemungkinan akan tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Pada hari Selasa, Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic mengatakan bahwa ia “mengharapkan inflasi menurun namun relatif lambat, tidak mengharapkan penurunan suku bunga sebelum kuartal keempat.” Gubernur The Fed Christopher Waller mengatakan bahwa ia perlu melihat beberapa bulan data inflasi yang baik sebelum merasa nyaman untuk mendukung pelonggaran dalam kebijakan.

Di awal sesi Asia hari Rabu, Presiden The Fed Cleveland Mester mengatakan bahwa mempertahankan suku bunga tidak terlalu mengkhawatirkan saat ini, mengingat kuatnya pasar tenaga kerja. Sementara itu, Presiden Boston Susan Collins mengatakan bahwa “kesabaran adalah kebijakan yang tepat untuk The Fed.”

Pernyataan The Fed yang condong mendukung untuk mempertahankan bias restriktif terus membuat para pembeli Emas tetap berada di posisi bertahan meskipun Dolar AS diperdagangkan secara luas, mengikuti imbal hasil obligasi Treasury AS yang tidak memiliki arah.

Pasar menahan diri untuk tidak menempatkan taruhan terarah baru pada Dolar AS dan harga Emas, mengantisipasi potensi kejutan hawkish dari Risalah The Fed yang akan datang. Menjelang Risalah FOMC, lebih banyak pernyataan The Fed dan data Penjualan Rumah yang Ada AS tingkat menengah akan menghibur para pedagang.

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Seperti yang terlihat pada grafik harian, harga Emas bergerak dalam potensi formasi rising wedge selama lima minggu.

Sementara itu, Relative Strength Index (RSI) 14-hari telah berbalik ke selatan namun bertahan di wilayah positif, saat ini di dekat 64,50, menunjukkan bahwa ada peluang bagus untuk melakukan perdagangan ‘dip-buying‘ pada harga Emas.

Namun, harga Emas perlu menghasilkan penutupan harian di atas penghalang sisi atas wedge di $2.450 untuk memulai tren naik yang berkelanjutan. Level tersebut merupakan level tertinggi sepanjang masa untuk harga Emas.

Merebut kembali level tersebut dapat membuka sisi atas menuju level $2.500.

Namun, jika pembeli Emas gagal mendapatkan kembali momentum yang hilang, penurunan baru menuju level terendah 17 Mei di $2.374 akan terjadi.

Target penurunan berikutnya terlihat di $2.350, pertemuan Simple Moving Average (SMA) 21-hari dan batas bawah dari potensi pola rising wedge.

Garis pertahanan terakhir pembeli Emas terlihat pada SMA 50 hari di $2.304.