• Harga Emas mencoba kembali bergerak untuk mendapatkan kembali $2.400 di tengah meningkatnya risiko geopolitik.
  • Dolar AS mundur dengan imbal hasil Treasury meskipun ada pernyataan The Fed yang hawkish, karena minat risiko¬†kembali.
  • Harga Emas mengkonfirmasi penembusan segitiga simetris pada 4 jam namun mempertahankan support SMA-50.

Harga Emas meniru mode pemulihan hangat yang terlihat pada perdagangan Asia hari Rabu di hari Kamis dini hari, setelah menghadapi penolakan hanya sedikit di bawah $2.400 untuk hari kedua berturut-turut.

Akankah Ketegangan Geopolitik Mendukung Harga Emas?

Dolar AS (USD) pulih bersamaan dengan imbal hasil obligasi Treasury AS setelah mengalami penurunan korektif tajam dari level tertinggi multi-bulan di paruh kedua perdagangan hari Rabu, karena rally risiko di indeks Wall Street mengurangi daya tarik safe haven Greenback.

Selain itu, pasar melakukan aksi ambil untung pada posisi beli USD mereka, menyusul rally yang terinspirasi oleh komentar hawkish Ketua Federal Reserve (The Fed) AS Jerome Powell pada hari Selasa.

Akan tetapi,minat risiko berkurang pada penutupan pasar AS, dengan para investor tetap waspada menjelang laporan keuangan perusahaan-perusahaan besar. Para pelaku pasar juga mempertimbangkan penurunan terbaru pada saham teknologi berkapitalisasi besar, Nvidia.

Sementara itu, meningkatnya ketegangan geopolitik antara Israel dan Iran mendorong aliran dana safe haven ke obligasi pemerintah AS, yang membebani imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Terlepas dari koreksi Dolar AS, penurunan imbal hasil obligasi pemerintah AS dan ketegangan geopolitik yang membayangi, harga Emas gagal mempertahankan reboundnya dan sekali lagi turun ke area $2.350. Penurunan harga Emas dapat dikaitkan dengan penilaian pasar terhadap kebijakan yang tertunda dan lebih lambat dari The Fed, seperti yang ditegaskan oleh Ketua The Fed Jerome Powell pada hari Selasa.

Pada perdagangan hari Kamis sejauh ini, harga Emas mencoba kembali untuk mendapatkan kembali level $2.400, karena penurunan baru pada Dolar AS dan imbal hasil obligasi pemerintah AS tetap mendukung logam mulia ini.

Lebih lanjut, para investor mencerna komentar The Fed yang beragam dan perkembangan geopolitik terbaru seputar konflik Israel-Iran. Presiden The Fed Cleveland Loretta Mesters mengatakan pada hari Kamis pagi bahwa ia “mengantisipasi pergeseran ke kebijakan yang lebih longgar,” dan mengisyaratkan “kemungkinan penurunan suku bunga jika pasar tenaga kerja memburuk.” Sementara itu, Gubernur The Fed Michelle Bowman mengatakan bahwa kebijakan moneter saat ini terbatas dan waktu akan menunjukkan apakah kebijakan tersebut “cukup” ketat, yang terdengar sedikit hawkish.

Dari sisi geopolitik, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel akan membuat keputusan sendiri mengenai cara mempertahankan diri. Komentarnya muncul setelah negara-negara Barat memohon untuk menahan diri menyusul serangan akhir pekan dari Iran.

Angkatan Udara Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa jet-jet tempurnya telah menyerang “infrastruktur teroris” Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon timur, yang memicu kekhawatiran akan eskalasi lebih lanjut dalam bentrokan di perbatasan utara Israel.

Oleh karena itu, harga Emas dapat terus menemukan permintaan safe-haven pada setiap penurunan, di tengah kekhawatiran geopolitik yang merebak, kecuali jika pidato yang akan datang dari para pembuat kebijakan The Fed melanjutkan ekspektasi penurunan suku bunga The Fed, yang saat ini telah diprediksikan untuk pertemuan September. Klaim Pengangguran mingguan AS dan data perumahan juga akan menawarkan beberapa insentif bagi para pedagang Emas di hari mendatang.

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Empat Jam

XAU/USD

Harga Emas mengkonfirmasi penembusan segitiga simetris pada grafik empat jam pada hari Rabu, menghidupkan kembali minat jual di sekitar harga Emas.

Menyusul penurunan baru, harga Emas menembus Simple Moving Average (SMA) 21, sekarang di $2.372. Namun, pembeli tidak berusaha keras untuk menemukan pijakan di atas level tersebut, karena Relative Strength Index (RSI) telah berayun kembali ke wilayah positif, di dekat 51,50.

Jika mode pemulihan berlanjut, harga Emas dapat menguji ulang resistance utama minggu ini di dekat $2.400. Penerimaan di atas level tersebut sangat penting untuk melanjutkan tren kenaikan harga Emas untuk menguji ulang rekor tertinggi di $2.432.

Lebih jauh ke atas, level psikologis $2.450 akan menjadi level yang harus ditembus oleh para pembeli Emas.

Pada sisi negatifnya, para penjual Emas membutuhkan penutupan candlestick empat jam di bawah SMA-50 di $2.360 untuk melanjutkan koreksi menuju level terendah 15 April di $2.324.

Penurunan tambahan dapat menantang angka $2.300.