• Harga Emas memperbarui level tertinggi sepanjang masa di dekat $2.290 pada hari Rabu di tengah ketegangan di Timur Tengah.
  • Taruhan yang melemah untuk penurunan suku bunga The Fed bulan Juni membebani Dolar AS dan imbal hasil obligasi Treasury, meskipun ada penghindaran risiko.
  • Harga Emas naik meski RSI yang overbought memerlukan kehati-hatian¬†bagi para pembeli menjelang data ADP AS dan pidato Powell.

Harga Emas bertahan di dekat rekor tertinggi baru $2.288 yang dicapai di awal sesi Asia pada hari Rabu, karena pelemahan Dolar AS (USD) dan imbal hasil obligasi pemerintah AS memberikan dukungan pada logam mulia ini seiring dengan meningkatnya ketegangan geopolitik Timur Tengah.

Akankah Data Pekerjaan ADP AS dan Powell Memicu Koreksi Harga Emas?

Harga Emas terus mendapat dukungan dari meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah dan antara Ukraina dan Rusia, dan oleh karena itu, para pembeli tetap tidak terganggu oleh spekulasi pemangkasan suku bunga Federal Reserve (The Fed) AS pada bulan Juni.

Pada hari Selasa, sebuah pesawat tak berawak Ukraina menghantam salah satu kilang minyak terbesar di Rusia, yang menaikkan harga minyak, dan pada gilirannya, meningkatkan harga Emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Selain itu, para investor berbondong-bondong mencari aset yang aman di safe-haven tradisional Emas, menyusul laporan serangan udara Israel ke sebuah kompleks kedutaan besar Iran di Damaskus, Suriah. Menanggapi hal ini, Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan bahwa ini adalah “serangan yang tidak berperikemanusiaan yang merupakan pelanggaran hukum internasional”, dan memperingatkan bahwa hal ini tidak akan dibiarkan begitu saja.

Pasar juga menghindari risiko sebagai reaksi atas gempa bumi dahsyat berkekuatan 7,7 SR yang melanda Taiwan dan menyebabkan 26 bangunan runtuh, dengan peringatan Tsunami yang dikeluarkan. Selain itu, aksi jual semalam di saham-saham Wall Street akibat memudarnya ekspektasi kenaikan suku bunga The Fed bulan Juni dan data pekerjaan AS yang kuat mengurangi kepercayaan diri para investor.

Bahkan ketika sentimen risiko tetap hangat, Dolar AS gagal untuk mengambil keuntungan karena imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih lemah, karena pelarian ke aset yang aman mengangkat permintaan obligasi pemerintah AS.

Data IMP Manufaktur ISM dan Lowongan Pekerjaan JOLTS AS yang kuat telah mendukung kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS baru-baru ini, mengantisipasi bahwa The Fed dapat menunda poros kebijakan dovish-nya di belakang ketahanan ekonomi AS.

“ISM mengatakan pada hari Senin bahwa IMP manufakturnya meningkat menjadi 50,3 bulan lalu, angka tertinggi dan pertama di atas 50 sejak September 2022, dari 47,8 pada bulan Februari. Rebound ini mengakhiri 16 bulan berturut-turut kontraksi di bidang manufaktur,” demikian Reuters. Lowongan pekerjaan AS naik 8.000 menjadi 8,756 juta pada hari terakhir bulan Februari, Biro Statistik Tenaga Kerja Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Selasa.

Meskipun data yang kuat, pasar saat ini menetapkan probabilitas 64% untuk penurunan suku bunga The Fed pada bulan Juni, naik dari peluang 58% yang terlihat sehari sebelumnya. Hal ini dapat dikaitkan dengan komentar-komentar baru-baru ini dari para pejabat The Fed.

Presiden The Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan pada hari Selasa bahwa ia masih memprakirakan penurunan suku bunga tahun ini namun mengesampingkan pertemuan kebijakan berikutnya di bulan Mei. Presiden The Fed San Francisco Mary Daly mengatakan bahwa tiga kali penurunan tahun ini adalah “dasar yang sangat masuk akal” meskipun dia mengatakan tidak ada yang dijanjikan. Pidato The Fed tersebut kemungkinan besar memicu penurunan tajam dalam imbal hasil obligasi Treasury AS pada Selasa malam, mendorong Dolar AS untuk mengakhiri hari di zona merah.

Perhatian saat ini beralih ke data Perubahan Ketenagakerjaan ADP AS yang berdampak tinggi dan pidato Ketua The Fed Jerome Powell untuk mendapatkan petunjuk baru tentang prospek penurunan suku bunga The Fed. Selain itu, yang perlu diperhatikan adalah laporan inflasi Zona Euro, IMP Jasa ISM dan sejumlah pidato dari beberapa pembuat kebijakan The Fed lainnya. Harga Emas diprakirakan akan bergerak volatil, mengingat kalender AS yang penuh aksi pada hari Rabu.

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Minat beli di sekitar harga Emas tetap berlanjut, namun rasa kehati-hatian tampaknya mulai muncul, karena Relative Strength Index (RSI) 14-hari tetap sangat overbought, diperdagangkan di dekat 82,00.

Setiap retracement dapat menemukan support awal yang saat ini terlihat di $2.266, level tertinggi sepanjang masa sebelumnya, di bawahnya level psikologis $2.250 akan mulai berperan.

Penembusan level tersebut dapat memicu penurunan tajam menuju level acuan $2.200.

Jika pembeli Emas memperluas kendali mereka, level $2.300 tetap berada dalam jarak yang dekat. Target kenaikan berikutnya yang relevan diprakirakan berada di $2.350.