• Harga Emas berubah menjadi merah untuk pertama kalinya dalam enam hari perdagangan menjelang data pekerjaan AS pada hari Selasa.
  • Dolar AS rebound karena berkurangnya taruhan¬†pemangkasan suku bunga The Fed bulan Juni setelah IMP Manufaktur ISM terjual.
  • Harga Emas terkoreksi setelah mencapai target Bull Flag di $2.251, kemana selanjutnya?

Harga Emas berada di zona merah di dekat $2.250 pada Selasa pagi, mengkonsolidasikan pergerakan korektif yang lebih rendah dari rekor tertinggi $2.266 yang ditetapkan pada hari Senin. Semua perhatian kini beralih ke sejumlah data ekonomi AS dan sejumlah pidato The Fed untuk dorongan perdagangan berikutnya dalam harga Emas.

Harga Emas Menunggu Data Pekerjaan JOLT AS dan Pidato The Fed

Di tengah jeda kenaikan Dolar AS, imbal hasil obligasi Treasury AS yang lemah, dan sentimen pasar yang berhati-hati, harga Emas tidak membuat kemajuan, karena para pedagang mengantisipasi data Pembukaan Lapangan Kerja JOLTS AS dan komentar The Fed untuk pergerakan harga Emas selanjutnya.

Munculnya kembali kesengsaraan pasar properti Tiongkok dan meningkatnya risiko intervensi pasar valas Jepang membuat para investor tetap waspada, menopang sentimen terhadap Dolar AS meskipun imbal hasil obligasi Treasury AS membalikkan sebagian dari rally hari Senin.

Dolar AS menguat dengan kuat bersama dengan imbal hasil obligasi Treasury AS setelah pasar mengurangi spekulasi pemangkasan suku bunga Federal Reserve (The Fed) bulan Juni karena data IMP Manufaktur ISM AS dan Harga yang Dibayarkan lebih kuat dari prakiraan.

“ISM mengatakan IMP manufaktur meningkat menjadi 50,3 bulan lalu, angka tertinggi dan pertama di atas 50 sejak September 2022, dari 47,8 di bulan Februari. Rebound ini mengakhiri kontraksi 16 bulan berturut-turut di sektor manufaktur,” menurut Reuters.

Pasar saat ini menetapkan probabilitas 58% untuk penurunan suku bunga The Fed pada bulan Juni, turun dari 68% yang terlihat sebelum rilis IMP AS.

Fokus saat ini tetap pada sekelompok pejabat The Fed yang dijadwalkan untuk berbicara di acara masing-masing pada hari Selasa untuk mendapatkan isyarat baru tentang prospek suku bunga The Fed, terutama setelah Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Jumat bahwa “ekonomi kuat” dan “tidak perlu terburu-buru menurunkan suku bunga.”

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Seperti yang telah diprediksi sebelumnya, harga Emas terkoreksi setelah mencapai target Bull Flag di $2.251 dan rekor tertinggi baru di $2.266 pada hari Senin.

Sejauh ini pada hari Selasa, harga Emas diperdagangkan dengan hati-hati, karena Relative Strength Index (RSI) 14-hari telah berbalik lebih rendah sementara berada di zona yang sangat overbought, diperdagangkan di dekat 78,00. Hal ini menunjukkan bahwa kemunduran lebih lanjut tampaknya mungkin terjadi pada harga Emas.

Support terdekat saat ini terlihat pada rekor tertinggi sebelumnya di $2.236 yang ditetapkan pada hari Kamis. Penembusan level tersebut dapat memicu penurunan tajam menuju level $2.200.

Lebih jauh ke selatan, level terendah hari Kamis di $2.187 akan ditantang, diikuti oleh Simple Moving Average (SMA) 21 hari yang bullish di $2.168.

Jika pembeli Emas mendapatkan kembali momentum optimis, pengujian ulang level tertinggi sepanjang masa di $2.266 akan segera terjadi, diikuti oleh angka bulat $2.270.

Level selanjutnya yang menjadi target para pembeli Emas adalah level psikologis $2.300.