• Harga Emas mengoreksi dari level tertinggi tiga bulan di $2.120 pada hari Selasa.
  • Dolar AS berupaya melakukan pemulihan¬†di tengah kekhawatiran Tiongkok, meskipun imbal hasil obligasi Treasury AS melemah.
  • Penurunan harga emas merupakan peluang pembelian yang bagus di tengah pengaturan teknis harian yang bullish.

Harga Emas menduplikasi pergerakan korektif yang terlihat selama perdagangan Asia hari Senin, karena Dolar AS mencoba pemulihan tipis pada Selasa pagi di tengah lingkungan pasar yang risk-off dan imbal hasil obligasi Treasury AS yang lemah.

Harga Emas Menjaga Potensi Bullish Tetap Utuh

Harga Emas mengoreksi dari level tertinggi baru tiga bulan yang dicapai di $2.120 di sesi Amerika pada hari Senin, karena IMP Jasa Caixin Tiongok dan target pertumbuhan ekonomi tahun 2024 mengecewakan pasar dan memicu dorongan untuk mencari aset yang lebih aman dalam Dolar AS.

Indeks Manajer Pembelian Jasa (IMP) Tiongkok secara tak terduga turun menjadi 52,5 di bulan Februari, dibandingkan dengan pembacaan bulan Januari di 52,7, data terbaru yang diterbitkan oleh Caixin menunjukkan pada hari Selasa, meleset dari prakiraan 52,9. Lebih lanjut, Reuters melaporkan, mengutip sebuah laporan kerja resmi, Tiongkok akan menargetkan pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) sekitar 5,0% untuk tahun 2024, hampir sama dengan yang ditetapkan tahun lalu.

Lebih lanjut, para investor tetap waspada menjelang kesaksian Ketua The Fed Jerome Powell di Kongres selama dua hari dan data ketenagakerjaan utama dari Amerika Serikat (AS), mencerna perkembangan terbaru dari pemilihan Presiden AS pada tanggal 5 November. “Mahkamah Agung AS memberikan kemenangan besar bagi Donald Trump pada hari Senin saat ia berkampanye untuk mendapatkan kembali kursi kepresidenan,” lapor Reuters. Trump adalah calon terdepan untuk nominasi Partai Republik untuk menantang Joe Biden

Namun, pemulihan Dolar AS tampaknya sulit dipahami, karena imbal hasil obligasi Treasury AS terus berjuang di tengah meningkatnya ekspektasi penurunan suku bunga Federal Reserve (The Fed) AS di bulan Juni, terutama setelah aktivitas bisnis di sektor manufaktur AS mengalami kontraksi dengan laju yang semakin cepat di bulan Februari. Pada hari Jumat, indeks IMP Manufaktur ISM turun dari 49,1 di bulan Januari menjadi 47,8 di bulan Februari, meleset jauh dari ekspektasi pasar sebesar 49,5.

Pasar saat ini memprakirakan sekitar 30% kemungkinan bahwa The Fed akan mulai menurunkan suku bunga di bulan Mei, sedikit lebih tinggi daripada kemungkinan 20% seminggu yang lalu, menurut CME FedWatch Tool. Untuk pertemuan bulan Juni, probabilitas penurunan suku bunga saat ini mencapai sekitar 67%.

Fokus utama saat ini tetap pada IMP Jasa ISM dari AS, yang akan memberikan dorongan baru bagi para pedagang Emas, karena mereka sangat menantikan kesaksian Ketua The Fed Jerome Powell pada hari Rabu untuk mendapatkan wawasan baru tentang waktu dan ruang lingkup penurunan suku bunga The Fed tahun ini.

Analisis Teknis Harga Emas: Grafik Harian

XAU/USD

Seperti yang terlihat pada grafik harian, harga Emas kembali ke level Retracement Fibonacci (Fibo) 23,6% dari rally baru-baru ini dari level terendah 14 Februari di $1.984 ke level tertinggi tiga bulan di $2.120, yang disejajarkan di $2.088.

Penurunan harga Emas dapat dikaitkan dengan kondisi overbought pada indikator Relative Strength Index (RSI) 14-hari.

Namun, potensi bullish tetap ada pada harga Emas, karena Simple Moving Average (SMA) 21-hari akan segera melewati SMA 50-hari untuk sisi atas, yang menggambarkan Bull Cross yang akan datang.

Setiap pullback dalam harga Emas dapat dilihat sebagai peluang pembelian yang bagus untuk para pedagang, karena level tertinggi sepanjang masa di $2.144 masih terlihat.

Untuk sisi bawah, support kuat dipatok pada level acuan $2.100 sebelum level Fibo 23,6% yang disebutkan di atas di $2.088 diuji.

Penerimaan di bawah level tersebut kemungkinan akan memicu penurunan baru menuju support Fibo 38,2% di $2.068.

Di sisi lain, pembeli Emas perlu merebut kembali level tertinggi multi-bulan di $2.120 secara berkelanjutan untuk mengambil angka bulat $2.130.

Rintangan kritis berikutnya terlihat pada rekor tertinggi $2.144.