• Harga emas tetap terbatas dalam kisaran yang sudah dikenal selama sepekan terakhir ini.
  • Berkurangnya spekulasi pelonggaran kebijakan the Fed yang agresif membatasi kenaikan logam mulia ini.
  • Pedagang tampaknya enggan menjelang rilis angka inflasi AS pekan depan.

Harga Emas (XAU/USD) melanjutkan pergerakan harga konsolidatif sideways sepanjang paruh pertama sesi Eropa pada hari Jumat karena para pedagang tampaknya enggan di tengah ketidakpastian atas jalur penurunan suku bunga Federal Reserve (The Fed). Data makro AS yang kuat, bersama dengan pernyataan hawkish baru-baru ini dari beberapa anggota FOMC, memaksa para investor untuk mengurangi ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga yang lebih awal dan tajam pada tahun 2024. Hal ini tetap mendukung kenaikan imbal hasil obligasi Pemerintah AS, yang, bersama dengan sentimen risk-on, terus melemahkan safe haven logam mulia.

Sementara itu, pasar masih menilai lima penurunan suku bunga selama tujuh pertemuan kebijakan FOMC yang tersisa tahun ini. Ini membuat pembeli Dolar AS (USD) tetap defensif dan menawarkan beberapa dukungan kepada harga Emas. Para investor juga lebih memilih absen menjelang rilis data inflasi konsumen AS terbaru minggu depan, yang akan memainkan peran penting dalam mempengaruhi keputusan kebijakan The Fed di masa depan. Data ini akan mendorong sentimen di sekitar USD dan membantu menentukan arah pergerakan logam kuning yang tidak memberikan imbal hasil.

Ringkasan Harian Penggerak Pasar: Harga Emas Menantikan Laporan IHK AS Minggu Depan untuk Mencari Dorongan Arah Baru

  • Data makro AS yang kuat dan komentar hawkish dari pejabat Federal Reserve memaksa investor untuk mengurangi spekulasi mereka untuk penurunan suku bunga yang tajam tahun ini, yang terus menjadi penghalang bagi harga Emas yang tidak memberikan imbal hasil.
  • Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Ahad bahwa bank sentral dapat bersikap hati-hati dalam memutuskan kapan akan mulai melakukan pelonggaran di tengah ekonomi yang kuat, menghancurkan harapan yang tersisa untuk penurunan suku bunga pada bulan Maret.
  • Selain itu, Thomas Barkin dari The Fed Richmond mengatakan pada hari Kamis bahwa bank sentral memiliki waktu untuk bersabar dalam perubahan suku bunga dan bahwa ia perlu melihat angka inflasi yang baik dipertahankan dan meluas.
  • Hal ini membantu imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun bertahan di atas 4,0% dan melemahkan XAU/USD, meskipun pergerakan harga Dolar AS yang lemah mendukung¬†dan membantu membatasi penurunan.
  • Pelaku pasar saat ini melihat angka inflasi konsumen AS yang akan dirilis pekan depan untuk mendapatkan isyarat tentang waktu dan laju penurunan suku bunga tahun ini, yang pada gilirannya akan memberikan dorongan arah baru pada logam.
  • Sementara itu, komoditas ini tetap berada di jalur untuk mencatat penurunan mingguan yang moderat, meskipun tetap terbatas dalam kisaran perdagangan multi-pekan yang telah berlangsung sejak awal tahun ini, sehingga perlu diwaspadai oleh para pedagang yang agresif.

Analisis Teknis: Harga Emas Kesulitan Menentukan Arah Jangka Pendek yang Jelas, Menantikan Penembusan Kisaran Perdagangan Baru-Baru ini

Dari perspektif teknis, pergerakan harga yang terbatas pada kisaran menunjukkan keraguan di antara para pedagang mengenai arah jangka pendek untuk harga Emas. Selain itu, osilator netral pada grafik harian memerlukan kehati-hatian sebelum memasang taruhan agresif. Sementara itu, area $2.022-2.020 dapat terus melindungi penurunan terdekat menjelang titik terendah mingguan, di sekitar area $2.015. Beberapa aksi jual lanjutan akan mengekspos level psikologis $2.000, di bawahnya harga Emas dapat mempercepat penurunan menuju Simple Moving Average (SMA) 100-hari, saat ini di sekitar zona $1.987. Penurunan dapat berlanjut lebih jauh menuju SMA 200 hari yang sangat penting, di dekat area $1.966-1.965.

Di sisi lain, swing high mingguan, di sekitar area $2.044-2.045, kemungkinan akan bertindak sebagai penghalang terdekat di depan zona $2.054-2.055 dan area $2.065, atau puncak bulanan. Kekuatan yang berkelanjutan di luar area tersebut berpotensi untuk mengangkat harga Emas kembali menuju puncak YTD, di dekat area $2.078-2.079 yang disentuh pada bulan Januari. Pergerakan naik selanjutnya akan memungkinkan XAU/USD untuk merebut kembali level $2.100 dan naik lebih jauh ke rintangan berikutnya yang relevan di dekat area $2.120.

Harga Dolar AS Pekan Ini

Tabel di bawah ini menunjukkan persentase perubahan Dolar AS (USD) terhadap mata uang utama lainnya minggu ini. Dolar AS adalah yang terlemah terhadap Dolar Selandia Baru.

 USDEURGBPCADAUDJPYNZDCHF
USD 0.10%0.09%-0.03%0.21%0.62%-0.96%0.84%
EUR-0.10% 0.00%-0.13%0.11%0.52%-1.05%0.75%
GBP-0.10%0.00% -0.13%0.10%0.52%-1.06%0.73%
CAD0.03%0.13%0.14% 0.24%0.64%-0.92%0.86%
AUD-0.21%-0.11%-0.11%-0.24% 0.41%-1.17%0.62%
JPY-0.63%-0.53%-0.53%-0.64%-0.38% -1.59%0.21%
NZD0.94%1.04%1.04%0.91%1.15%1.55% 1.77%
CHF-0.84%-0.76%-0.75%-0.87%-0.63%-0.21%-1.80% 

Heat map menunjukkan persentase perubahan mata uang utama terhadap satu sama lain. Mata uang dasar dipilih dari kolom kiri, sedangkan mata uang pembanding dipilih dari baris atas. Contohnya, jika Anda memilih Euro dari kolom kiri dan bergerak di sepanjang garis horizontal ke Yen Jepang, persentase perubahan yang ditampilkan di dalam kotak akan menunjukkan EUR (dasar)/JPY (pembanding).